Normal Mode
Responsive Mode

Harap Tunggu Proses Memuat Konten Halaman


HEADLINE

MEMBUAT LAGU TIDAK SEGAMPANG YANG DIPIKIRKAN

Assalamualaikum, Apa kabar semua?

Di rutinitas kali ini, sayah sedang menikmati istirahat sampe hari minggu. Otak digempur dan dipaksa pas minggu kemaren buat ngerjain UAS dari Senin minggu kemaren ampe hari selasa kemaren. Totalnya ada 10 hari ulangan.

Kerja Bikin Portofolio Di Hari Istirahat alias Libur -_-
Kalo orang laen hari libur kaya gini dimanfaatin buat bangun tidur telat, males-malesan, maen, dan sebagainya. Buat sayah sih kali ini, hari libur kaya gini dimanfaatin buat bikin portofolio karya musik. Dari bualan-bulan kemaren gak ada waktu buat bikin lagu.

Padahal dari semua proses pembikinan lagu itu sendiri, sayah hanya susah dalam proses penciptaan lagu karya sendiri. Dari syarat portofolio sih cuma dikasih persyaratan nyayi lagu nasional wajib tanpa instrumen (murni vokal doang), sama bawain lagu bebas berdurasi 3-5 menit. Karena persaingan lumayan banyak, sayah usahain ngejalanin syarat portofolio biar dikasih nilai plus, dengan cara bikin karya musik/lagu sendiri dengan tambahan not balok. Ini juga jadi tantangan buat sayah, karena sebelumnya sayah bener-bener belum pernah nyiptain lagu.

Temen sayah udah pada bikin lagu dengan keliatan gampangnya dimata. Sayah hanya cuma berangan-angan pengen nyiptain lagu tapi musti bagus, seperti lagu-lagu yang suka sayah dengerin. Tapi mana mungkin kesampaian, wong genrenya juga edan.

Ternyata bikin lagu juga musti sesuai keseleraan kita dalam mendengarkan lagu (menurut sayah). Kalo yang suka denger lagu pop, pasti bikin lagunya gampang. Kalo yang suka denger lagu Progresif Metal/Rock, susah bikinnya, karena dalam genre ini bukan sekedar untuk didengerin, tapi musti dijalanin contohnya yaitu ngulik lagunya, dan masih banyak lagi.

4 senar kan? Namanya Bass
Sialnya, sayah punya gitar akustik, malah dijadiin bass. Yang mustinya 6 senar, lha ini malah 4 senar, mana lagi senarnya jumbo-jumbo. Biasalah, namanya juga sayah, harus 'think creative'. Tapi, kalo  dipikir-pikir sih ini gitar kaya maksain (emang), bahasa religinya melawan kodrat.

Kenapa paragraf diatas bahasin penyesalan? Buat ngulik atau nyiptain kurang nyman kalo pake bass. Enakan pake gitar, apalagi piano. Tapi sayah cuma bisa maen gotar doang. Pernah sih belajar piano, tapi susah ngerti. Kalo aja ada piano dirumah udah sayah ulik sendiri.

Dapet juga senar 6
Alhamdulillah sekarang udah dapet gitar akustik 6 senar. Pas udah megang gitar, angan-angan dan inspirasi ilang begitu aja. Entah kenapa pengen mulu bawain lagu-lagu orang laen. Padahal kan pikirin diri sendiri dulu, baru orang lain. Bingung, susah dijalanin.

Tak sadar persyaratan portofolio berakhir pada tanggal 31 nanti, apa mau dikata musti cepet bertindak. Alhamdulillah tadi malam sayah sudah dibantu oleh rekan-rekan dalam proses cipta karya, hanya saja sayah harus menuntaskan ampe itu karya bisa jadi ciri khas sayah sendiri, bukan orang laen.

Mohon do'anya saja biar sukses ya. Sampai Jumpa! Wassalam..

Perihal: Diterbitkan oleh: pada pukul 14.00 WIB